HambaMu yang Sering Lupa


Aku duduk termenung seorang diri,
Mengadap lautan yang luas tiada bertepi,
Menatap jauh mendalami indahnya kilauan matahari,
Yang setiap hari tetap teguh berdiri,
Menurut penuh redha ketentuan Ilahi.

Dan aku?
HambaMu yang sering alpa oleh dunia,
Lemahnya wahai diri mudah terpedaya,
Kesedihan dianggap musibah tiada penghujungnya,
Nikmat dilihat punca bahagia.

Desiran ombak bagaikan menyeru hambaMu ini untuk tunduk,
Angin menyapa menyedarkan aku agar bangun dari tidurku,
Walau hidup ini tidak seindah yang diimpikan,
Bersyukurlah bahawa Sang Pencipta masih setia mencurahkan nikmat kehidupan.

giving meaning to life

erti kehambaan
hakikat kehidupan

Comments

Popular posts from this blog

me amazing roommate

Pena telah diangkat dan dakwat telah kering

Sederhana itu kunci kebahagiaan