Insan tersayang

Saat melahirkan detik terindah dalam hidupmu,
Walau payah,walau nyawa menjadi pertarungan,
Engkau tidak pernah menyesal atas jerihmu walau berbulan-bulan,
Dengan penuh kasih sayang,
Engkau mendidik dan memberi tanpa meminta imbalan.

Hidupmu penuh liku dan cabaran,
Hanya Allah yang tahu perit jerih kehidupan,
Dugaan dari Tuhan datang berdantang,
Dan kini,engkau aku tinggalkan,
Demi mencapai sebuah cita dan impian,
Wahai ibu,dengarlah rintihan diri ini,
Walau dari kejauhan,tidak pernah sekali aku melupakan.

Engkau akan sering ku tinggalkan,
Walau hati dan kaki melangkah penuh keberatan,
Namun, aku percaya,takdir suratan tidak perlu dipersoalkan,
Pastinya, di akhir waktu akan Dia ungkaikan segala kesulitan,
Dan kerana akhirat itu destinasi akhir perjalanan,
Akan aku usahakan kita tidak tersungkur di pertengahan,
Demi mencapai hanya redha dan kasih Ilahi.

Mak, setiap kali ema berdepan sesuatu dugaan,
Ema tahu,mak lebih risau mengenai keupayaan ema berdepan nya,
Mak,setiap kali ema nak exam,
Mak yang tak lena tidur, bangun malam untuk bermunajat kepadaNya,
lebih dari diri yang bakal berdepannya,
Dan ema tahu setiap pengorbanan seorang ibu itu takkan mampu seorang anak membalas setimpalnya,
Tapi, insyaAllah,anak mu ini akan kembali berbakti pada seorang mak yang sentiasa setia di sisi dan menanti penuh sabar.

Inilah sindrom2 tak sabar nak pulang ye, lagi 7hari insyaAllah :) mak sabar tau! hehe

Comments

Popular posts from this blog

me amazing roommate

Pena telah diangkat dan dakwat telah kering

Sederhana itu kunci kebahagiaan